Rumah Kedua Siap Dihuni!

7 comments

Penelitian membuktikan bahwa kasus perceraian di Indonesia mengalami kenaikan yang cukup drastis. Meski perceraian seringkali dianggap sebagai solusi terbaik, perceraian tetaplah sebuah proses hidup yang tak mudah untuk dijalani, khususnya bagi anak dari orangtua yang bercerai tersebut. Anak bisa menjadi korban dari sebuah perceraian, jika kedua orangtua yang bercerai tak pandai menyikapi berbagai problematika pasca perceraian itu berlangsung. Anak kerap merasa kehilangan figur orangtuanya akibat perceraian itu. Akhirnya, mereka kurang mendapatkan kasih sayang dari orangtuanya.



Namun perceraian hanya salah satu dari sekian permasalahan rumah tangga, yang bisa menyebabkan kondisi rumah tempat berkumpulnya keluarga menjadi tak nyaman lagi, karena ada ketidakharmonisan, ketidakpedulian, atau keributan di dalamnya. Keadaan ini biasa kita sebut dengan istilah broken home.
Ada juga rumah tangga yang utuh, dalam arti masih terikat dalam pernikahan, namun bisa dikategorikan ke dalam keluarga broken home, manakala orangtua kerap bertengkar di depan anak, kedua orangtua saling bersikap tak peduli dan dingin, atau orangtua terlalu sibuk dengan urusannya masing-masing hingga mengabaikan kebutuhan anak akan kasih sayang.

Anak-anak dengan latar belakang keluarga broken home, memang memiliki kecenderungan untuk tumbuh menjadi pribadi yang rapuh. Hal ini disebabkan karena kurangnya kasih sayang dan kepedulian dari orangtuanya, serta segala permasalahan yang membuatnya merasa tak nyaman di dalam keluarganya sendiri. Latar belakang keluarga yang broken home bisa membuat seorang anak lebih mudah terjerumus pada gaya hidup yang negatif, ketergantungan pada alkohol maupun narkotika, serta pergaulan bebas. Tapi tentu tak semua anak dari keluarga broken home akan tumbuh menjadi pribadi yang rapuh. Banyak pula di antara mereka yang tumbuh menjadi anak yang lebih tangguh dan berhasil meraih kesuksesan.

“When you come from a broken home, the environment makes you stronger and hard thinker, you learn to focus on what is really important and to pursue your dreams. In fact you become a stronger and smarter person in every way.” – MRRS

Tak ada seorangpun yang ingin dilahirkan dari keluarga broken home, tapi jika kita dipilih menjadi salah satunya, maka yakinlah ada pembelajaran yang bisa diambil darinya. Kita tak bisa memilih dari keluarga mana kita dilahirkan, tapi kita bisa memilih jalan mana yang kita tempuh untuk hidup kita di masa depan.

Inilah yang mendasari terbentuknya komunitas Rumah Kedua. Atas dasar kepedulian dan semangat untuk saling membantu, dan membangun masa depan yang jauh lebih baik bagi anak dengan latar belakang keluarga broken home. Kami berharap Rumah Kedua bisa menjadi tempat yang nyaman layaknya keluarga, di mana di dalamnya terdapat rasa saling menyayangi, saling peduli, dan saling membantu serta memotivasi anak-anak dari keluarga broken home.

Visi
Membangun karakter positif dan motivasi bagi anak-anak dengan latar belakang keluarga broken home.

Misi
1.      Menjadi rumah kedua yang bisa memberikan rasa nyaman untuk berbagi cerita, kasih sayang, dan semangat.

2.      Menjadi komunitas yang berdampak di segala usia melalui kegiatan bersama yang kreatif dan berkala. 

Mari tunjukkan kepedulian kita terhadap anak broken home dengan bergabung di komunitas ini. Bagi yang ingin bergabung, silahkan kirimkan email, berisi nama, alamat, dan nomor kontak kalian ke : thella.sirait@gmail.com dengan subjek : Penghuni Rumah Kedua. Komunitas ini tak hanya diperuntukkan bagi anak-anak broken home, tapi bagi siapa saja yang memiliki kepedulian terhadap anak broken home.

Kami tunggu kepedulian kalian di komunitas Rumah Kedua :) 
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda